Nukilan aku, bila jari jemari ku mula berkata-kata.....

Ahad, 27 April 2008

Aku Sepi....

Lama aku menanti, dan terus menanti,
Engkau menghilang dari seribu pandangan,
Tersorok aku dicelah-celah batuan,
Hanya pepatung dapat menyapa aku dari lamunan.

Aku tahu aku pencintamu,
Penipu dalam segi budi bicara,
Tergengam api sengsara,
Hidup penuh kesyahduan.

Air yang mengalir dari tujuh gunung,
Begitu juga mengalir darah mengalir didalam tubuhku ini,
Sesejuk air yang menghentam deras,
Menenangkan sejenak hati yang sedang amarah.

Mata tertumpu disuatu sudut,
Tercari-cari bayang siapa,
Cuba ku gapai, tangan tak sampai,
Cuba ku belai, hati layu terkulai,
Rindu tersadai, derita mendatang.



Nukilan Rickywan
posted by Rickywan at 6:59 PTG

Seketika Bersamamu....

Kekuatan yang engkau berikan padaku,
Masih belum bisa lagi untuk aku sembunyikan semuanya darimu,
Mencari kebahagian dengan kesedihan,
Tidak semudah yang engkau rasakan.

Aku cuba pertahankan keegeoan dalam diriku,
Masih cuba dan terus terpaksa mencuba,
Walaupun aku tahu, aku telah tewas,
Tapi semuanya atas nafsuku sendiri.

Nafsu dan keegoan yang tiada penghujung,
Membisikan kata rindu pada mu,
Tenang hati ini seketika,
Walau seketika, tapi semuanya cukup senang bagiku,
Walau apa rintangan sekali pun, tabah dan terus tabah menghadapinya,
Andai aku terpaksa melangkah keluar,
Biarkan aku terus keluar, tapi biarlah aku melagkah dengan
bermaruah.....
posted by Rickywan at 6:52 PTG

Tiada lagi airmata......

Rintik-rintik hujan malam ini,
Mengusik-usik kebisuan malam,
Yang memenjarakan hati dan perasaan ku ini,

Aku pelik malam ini, hujan yang turun,
Seakan-akan mengirigi sendu nya hati ini.
Airmata yang mengalir tiada kesudahan,
Terus menangis dan masih menangis.

Ahhh, sudah la ini semua,
Aku tak akan mudah mengalah demi sebuah kehidupan,
Aku tahu, aku masih ada dcinta,
Cinta untuk kita berdua, andai aku yang bersalah,
Maafkan aku dan hukum lah aku.

Jika ini semua disebabkan ku,
Aku rela undur diri dan memaafkan mu,
Jangan ditangisi lagi untuk aku,
Bila aku sudah tiada....
posted by Rickywan at 6:51 PTG

Seribu Camar & Airmata

Mencari seribu kesilapan, antara palsu dan nyata, kemungkinan ia berdusta,
Kicauan camar-camar yang terbang, seperti tidak merelakan kepergian ku,
Mencari keindahan pelangi bagai ada sesuatu tertinggal disini,
Termanggu aku sendiri di perlabuhan, tersandar diantara batu-batuan.

Terleka seketika, melihat anak-anak kecil berlarian dikaki pasir-pasir pantai,
Jatuh bangun masih lagi sembunyi kan kesakitan, tetawa mereka seolah-olah gembira,
Tapi tiada siapa yang tahu betapa sakitnya mereka dan juga aku.

Meremang-remang diudara, bagai tiupan sisir-sisir air laut,
Meraba dalam gelap, tetap terang bila hati disakiti,
Luka lama masih belum sembuh dan terus terluka,
Menanti sisa-sisa kehidupan yg masih belum berakhir.

Hari semakin senja, menanti anak-anak laut masih belum pulang,
Bermain dengan ombak-ombak yang sedang menangis,
Terdiam anak-anak kecil menanti orang-orang tersayang pulang,
Begitu juga aku, masih lagi menanti dan terus menanti orang yang
disayangi.....


Nukilan Rickywan
posted by Rickywan at 6:48 PTG

Pelangi senja....

Keindahan pelangi tidak semesra dulu,
Awan yang kugapai kini tinggal impian,
Ribut yang melanda sesekali meleraikan sebuah impian,
Antara sayang dan benci, tersimpan rindu disejuta wajah.

Berdendam pada yang sudi,
Membenci pada yang setia,
Sukar nak ku luah dengan butir-butir pasir,
Sekali ombak menghempas ke pantai,
Begitu juga luruh cintaku.

Aku cuba bukakan pintu hati untuk berkata-kata,
Menyimpan seribu makna,
Membangkit seribu pengertian,
Tercuit sakitnya kenangan,
Pimpin aku kepintu bahagia....


Nukilan - Rickywan
posted by Rickywan at 6:46 PTG

Puisi Kulit Kacang.

Aku kulit kacang,
Lama aku duduk dengan kawan ku didalam,
Bila aku melindungi,
Aku dipuja.

Bila aku didusta,
Aku dibuang begitu sahaja,
Kejam, sungguh kejam,
Kenapa engkau sanggup lakukan sedemikian rupa.

Aku tahu, aku hanya kulit kacang,
Kulit yang tidak punya apa-apa erti bagimu,
Tapi jika aku sudah tiada,
Engkau pasti akan terluka,
Sedih dan mungkin juga derita.

Ini lah nasib ku kulit kacang,
Aku sedar sapa diri ini,
Aku tahu aku kulit kacang,
Tapi aku punya secoret perasaan,
Walaupun engkau tidak mengerti,
Biarkan saja perasaan itu berlalu pergi,
Kerana aku kulit kacang....

Nukilan - Rickywan
posted by Rickywan at 6:45 PTG

Mencintaimu.....

Tersentak dari lamunan,
Aku terlena dalam dakapan rindu,
Mencari sebuah langkah kehidupan,
Terbit mentari masih malu-malu lagi.

Aku melihat engkau menangis,
Melihat airmata mu menitis membasahi bumi,
Aku tahu engkau sedih,
Aku tahu engkau derita,
Aku tahu engkau sakit,
Tapi ada apa dengan dia.

Mendakapi tubuhku,
Dalam kekejangan dan kaku,
Menerima mu kembali,
Aku pasti engkau merasa,
Apa yang aku rasa,
Sesungguh nya aku mencintaimu,
Sepenuh dan sedalamnya hati ini buat selama-lamanya....
posted by Rickywan at 3:55 PTG

Cinta itu milik siapa....

Mungkin termenung itu membuai perasaan,
Kalut nya sebuah hati,
Sukar dibendung lagi,
Kalau diturutkan pasti mati.

Aku bagai ombak, sesekali memukul kepantai,
Begitu juga sebuah cinta,
Mencintai bila dicintai,
Tinggalkan cinta bila tidak bersama.

Sebuah ceritera,
Kisah mendalam tergamit sendu,
Melambai tangan tanda setuju,
Mengulit kenangan didalam syahdu.
Hati turut mengadili semua ini.

Menjelma rindu diseribu keanggunan,
Rupa yang elok usah dibanggakan,
Kesetian yang diberikan dulu,
Kini hanya tinggal kenangan yang telah usang.....



Nukilan Rickywan
posted by Rickywan at 5:59 PG